jiwa yang TENANG

"wahai jiwa yang TENANG! kembalilah kepada tuhanmu dengan hati yang redha dan diredhaiNya..."


there's this guys...
"this is Ali to remind you, in case you forgot
" in ummah film

A “murmuration” of starlings, as this phenomenon is known, must be one of the most magical, yet underrated, wildlife spectacles on display in winter. Impenetrable as the flock’s movements might seem to the human eye, the underlying maths is comparatively straightforward. Each bird strives to fly as close to its neighbours as possible, instantly copying any changes in speed or direction. As a result, tiny deviations by one bird are magnified and distorted by those surrounding it, creating rippling, swirling patterns. In other words, this is a classic case of mathematical chaos (larger shapes composed of infinitely varied smaller patterns). Whatever the science, however, it is difficult for the observer to think of it as anything other than some vast living entity.

taken here

see this

..by this video clip
still.simple.yet.significant.

The Choosen One

17 Ramadhan 1431H, Jumaat

1.Nuzul Quran
Al-Quran mukjizat agung. Kekal sampai akhir zaman. Di dalamnya penuh manfaat, ilmu, cerita, peringatan, motivasi, penawar bagi segala penyakit (zahiriyah, hati)

2.Perang Badar
tarikh yang sama, hari yang sama, tahun yang berbeza - Badar Kubra
sama2 kita mendalami/recall kisahnya di sini & sini


16 Ramadhan 1431H

Kebiasaannya dipertengahan ramadhan mood semakin pudar. Tidak seperti di awal bulan dulu. Apapun seharusnya semangat itu tetap mekar kerana berlalunya hari bererti semakin hampir kita kepada berakhirnya Ramadhan, bulan yang penuh berkah ini.


Alhamdulillah dipertemukan juga dengan Ramadhan tahun ini. Apabila dilihat kembali berapa ramai orang yang Ramadhan tahun lepas adalah yang terakhir baginya. Termasuklah dikalangan mereka ada yang hampir dengan kita, tetapi terlebih dahulu pergi meninggalkan dunia.

1. Di malam pertama Ramadhan, terasa seperti di dunia ini semua manusia taat kepada Allah. Terasa seperti bumi ini penuh keamanan. Masjid kami dikunjungi beribu-ribu manusia. Wah, hebat, seronok.

2. Tahun ini masjid kami menjemput imam tarawikh dari timur tengah. Imam masjid itu sendiri juga dikalangan pembaca Al-Quran yang hebat dalam solat-solatnya. Bacaannya lancar, memang sedap. Rasanya tiada masalah pun hingga perlu mengambil imam lain. Bila difikirkan kembali, pengambilan imam luar negara ini dijadikan motivasi untuk jamaah pergi ke masjid. Setidak-tidaknya cara bacaan mereka berbeza. Terasa sedikit kelainan berbanding tahun-tahun lepas. Tukar citarasa, tiada salahnya. Malah Al-Quran adalah hiburan bagi orang mukmin. Alhamdulillah. Tahniah kepada pihak masjid.

3. Bulan Ramadhan, bulan Al-Quran. Di rumah dengan Al-Quran, di masjid dengan Al-Quran. Bukan hanya bacaan itu penting, malah mentadabburnya adalah lebih penting. Cuba untuk memahami setiap baris yang dibaca imam ketika solat. Tapi masih tidak mampu akibat kejahilan diri sendiri. Seperti biasa target untuk menghabiskan sehingga 30 juzuk dalam bulan Ramadhan tetap ditanam. Walaupun selalunya tidak berjaya. Bila difikirkan bukan kah menghayati Al-Quran itu lebih afdhol dari sekadar membacanya sahaja? Tapi dengan meletak target untuk mengkhatamkan Al-Quran dalam satu bulan, setidak-tidaknya mendorong kita untuk terus berusaha membacanya, dari membiarkan masa belalu kosong begitu sahaja.

4. Bazar ramadhan tidak lagi menjadi tumpuan kami seperti tahun-tahun sebelum ini. Mungkin disebabkan menyedari kesan yang boleh dikatakan buruk apabila berkunjung ke sana. Yang ketara, akibat terlalu kenyang waktu berbuka, menyebabkan ketidakselesaan untuk tarawikh. Jika dilihat dari satu perpektif, bazar ramadhan banyak juga mendatangkan manfaat. Membantu golongan yang sibuk bekerja dan tidak sempat memasak dalam menyediakan juadah berbuka puasa. Malah bazar ramadhan boleh dijadikan sumber pendapatan yang lumayan bagi peniaga2. Diceritakan, tapak bazar ramadhan disewakan dengan harga yang mencecah rm30k. Hal ini menyebabkan saya terfikir berapakah keuntungan perolehi para penjual makanan yang berniaga di pasar ramadhan. Pasti lebih banyak (?)

5. Banyak dugaan yang harus ditempuh dalam bulan Ramadhan ini. Antara dugaan terbesar adalah makanan. Sekadar melihat orang menghirup teh di tv sudah meliurkan. Apatah lagi jika melihat makanan2 di depan mata. Yang kebiasaanya dilihat tidak menyelerakan juga kelihatan enak waktu itu. Mungkin kesempatan2 inilah yang diambil nafsu untuk membeli pelbagai juadah di bazar ramadhan. Akhirnya, penjual mendapat keuntungan yang besar walaupun makanan yang dijual bukanlah yang berkualiti. Dan pembeli akhirnya akan membuang makanan2 tersebut akibat tidak sedap atau amat kekenyangan. Maka dimanakah terletaknya pahala ibadah kita? Bukankah bulan Ramadhan tujuannya untuk mengekang hawa nafsu? Bukan sahaja hawa nafsu tidak dapat dikawal, malah pembaziran juga berlaku, serta kelesuan dalam ibadah dimalam hari juga menjadi akibat dari semua ini. Jika dilihat banyak juga keburukan bazar Ramadhan. Yang penting, ambil lah tindakan yang wajar, supaya kita bukan lah dikalangan mangsa bazar Ramadhan itu sendiri.

6. Semalam kelihatan bulan penuh yang terang benderang. Sempat juga menangkapnya (walaupun tanpa tele lens) selepas balik dari masjid. Boleh juga dikongsi untuk catatan kali ini. =)

Semoga amalan-amalan
kita semua dibulan mulia ini diterima Allah. Amiin

assalaamu'alaikum wbt.

sekian lama tidak menulis, akhirnya diberi peluang masa dan ruang untuk terus menulis.
alhamdulillah
..
alhamdulillah
..
Alhamdulillah kerana Allah memberi kita kesempatan untuk bertemu Ramadhan lagi.
justeru kita tanya pada diri sendiri, adakah kita ingin melalui Ramadhan kali ini sepertimana para sahabat melaluinya, ataupun seperti orang biasa, yang berpuasa sekadar memenuhi rukun islam yang ke3, tidak lebih dari itu.
semoga Allah mengganjari setiap amalan hambaNya dengan sebaik-baik ganjaran..

antara kelebihan ramadhan: awalnya rahmah, tengahnya keampunan, akhirnya pembebasan dari api neraka, amalan sunat seperti amalan fardhu, amalan fardhu 70 kaliganda, syaitan diikat, pintu syurga dibuka, pintu neraka ditutup, padanya ada lailatul qadr-satu malam yang lebih baik dari seribu bulan...dan lagi...

kali ini saya ingin ceritakan kisah menarik budaya mesir yang tiada di malaysia pada bulan ramadhan, dan mengharapkan agar suatu hari nanti masyarakat malaysia boleh turut berbudaya seperti mereka..ameen..
saya tak akan risau jika dalam perjalanan pulang ke rumah, pada waktu petang yang hampir kepada waktu berbuka, dan saya tidak membawa sebarang bekalan untuk berbuka puasa. kerana biasanya mereka akan tahan kenderaan awam dan mengagihkan makanan yang telah dibungkus kepada para penumpang kenderaan tersebut untuk berbuka puasa. antara makanan yang diberi adalah sekotak air jus, kurma, dan roti. kadang-kadang air mineral, dan kadang-kadang makanan berat seperti sepinggan nasi, ayam dan sayur. Ramadhan mengajar mereka bersifat pemurah.
pernah suatu hari, saya melihat sebuah kereta yang penuh dengan bungkusan makanan pada bonetnya, si ayah menahan sebuah kenderaan awam dan mengagihkan bungkusan tersebut kepada penumpang. si ayah lalu memanggil anaknya untuk sama-sama mengagihkan makanan tersebut. anaknya dengan gembira dan penuh semangat membantu ayahnya.. sangat mengkagumkan. budaya yang baik akan berterusan selagi generasi kini menunjukkan contoh yang baik pada anak-anak mereka.

satu lagi perkara yang mengkagumkan, masyarakat melazimi bacaan al-quran pada bulan Ramadhan. walau di mana mereka berada, mereka dengan quran masing-masing. termasuklah ketika mereka berada dalam kenderaan awam. itulah antara kelebihan mesir yang sangat saya kagumi. semoga kita dapat mengambil contoh yang baik dari negara-negara lain, dan aplikasikan pada masyarakat kita.

تقبل الله منا ومنكم


Tajuk cerita ini tidak menarik. Tajuk yang tak bombastic. Ceritanya juga mungkin kebudak-budakan. Tapi melihat kepada komen 'two thumbs up' dari seorang blogger, maka timbul lah tanda tanya lalu mahu menyaksikan sendiri cerita ini.

Mengisahkan seorang budak penakut (hiccup) tinggal di kampUng yang haiwan perosaknya bukan lah ulat, kumbang, ayam, tetapi adalah dragon. Semua penduduk berhempas pulas untuk menghapuskan dragon yang dikatakan mengancam penduduk di situ. Hiccup turut mahu serta dalam misi menentang dragon, tetapi dia sekadar mencipta lagi kecelaruan lalu menyebabkan ayahnya tidak mengizinkan dia untuk menyertai mereka lagi. Cerita bermula apabila hiccup secara tidak sengaja mencederakan ekor night fury (dragon) yang mengakibatkan dragon itu tidak mampu lagi terbang. Kesempatan itu hiccup gunakan untuk menikam dragon tersebut, setidak-tidaknya boleh dia menempa nama sebagai wira dikampung. Akan tetapi, dalam dirinya seakan tidak punya jiwa untuk membunuh dragon, lalu niatnya itu dibatalkan. Mungkin sifat penakutnya itu megubah keadaan. Sejak itu hiccup mendalami karakter dragon, lalu bermulalah episod dia mengawal dragon tersebut. Ternyata dragon bukanlah seratus peratus seperti yang mereka anggap sebelum ini.

Cara penceritaan cerita ini boleh dikatakan menarik. Walaupun animasi, detail detail penceritaan diambil kira. Sehingga salah seorang peminat tegar cerita ini yang lebih dikenali sebagai L menyifatkan plot penceritaanya hampir menyerupai kisah ashabul ukhdud. (hahaha..boleh pulak). Tapi mungkin juga betul. Analoginya boleh dilihat ketika hiccup perlu memilih kepercayaanya kepada dragon yang baru dia kenali atau kepercayaan lama masyarakatnya terhadap dragon. Bukan mudah dan tentu sahaja menimbulkan konflik.

Walau apapun, ini hanya cerita. Sudah tentu cerita yang benar itu lebih sukar. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.

Assalamualaikum

berat kaki ini untuk melangkah. jalan dihadapan penuh duri. masih jauh perjalanan menuju ketenangan. dalam memilikinya bukan mudah. kerana penghujungnya adalah kekal. yang diyakini, ketenangan yang diburu adalah pasti. kerana disitu lah redhoMu Ilahi..

Kita Peduli

Kita Peduli

Dah solat..?

There was an error in this gadget

Mereka Menulis

Labels